Maskapai Qatar Akan PHK Karyawan

  • Whatsapp
Maskapai Qatar akan memberhentikan sejumlah karyawannya. (foto;kompasiana)
Maskapai Qatar akan memberhentikan sejumlah karyawannya. (foto;kompasiana)

Maskapai Qatar Airways memutuskan untuk mem-PHK sejumlah karyawannya, menyusul dampak wabah corona yang kini sudah sangat berdampak terhadap industri penerbangan. Hal itu dikatakan manajemen penerbangan internasional Qatar Airways menyatakan, Rabu (6/5/2020).

JAKARTA, tandapetik.com – Perusahaan yang berbasis di Doha ini belum mengungkapkan berapa banyak pegawai yang akan di-PHK. Namun sebuah memo dari CEO-nya yang bocor ke tangan media menyebutkan, jumlahnya akan signifikan dan mencakup awak kabin.

Muat Lebih

“Prakiraan global bagi industri kita terlihat buruk dan banyak perusahaan penerbangan menutup atau secara signifikan mengurangi operasinya,” kata Akbar Al Baker, CEO Qatar Airways, dalam memonya yang tertanggal 3 Mei.

“Kini kita menghadapi realitas baru, di mana banyak perbatasan ditutup, sehingga memaksa kita menutup banyak rute penerbangan dan mengistirahatkan banyak pesawat, sementara tidak ada prediksi bahwa situasi akan segera membaik,” lanjutnya.

Sebuah pernyataan dari Qatar Airways yang dikirim ke kantor berita Associated Press, Rabu (6/5/2020), mengukuhkan rencana PHK itu. Baik Qatar Airways maupun Al Baker mengatakan, perusahaan itu berharap bisa mempekerjakan kembali para pegawainya segera setelah industri penerbangan dunia bangkit setelah terpuruk akibat wabah ini.

Baca juga; https://koranbanjar.net/qatar-airways-akan-banyak-phk-karyawan/

Qatar Airways, yang mulai beroperasi pada 1994, memiliki armada lebih dari 200 pesawat yang saat ini terkonsentrasi di Bandara Internasional Hamad yang baru-baru ini dibangun di Doha. Qatar bersaing keras dengan dua perusahaan penerbangan besar Teluk Persia lainnya, Etihad Airways yang berbasis di Abu Dhabi dan Emirates yang berbasis di Dubai.

Etihad dan Emirates dilaporkan juga mengalami situasi finansial yang sulit. Namun, belum jelas, apakah mereka akan mengambil langkah serupa dengan Qatar.(ab/uh/voa)

 

 

Pos terkait