DPRD Jatim di Demo Mahasiswa, Begini Tanggapan Gubernur

  • Whatsapp
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa

JAWA TIMUR, tandapetik.com – DPRD Jawa Timur di demo ribuan massa mahasiswa. Mereka menuntut yakni penolakan beberapa rancangan undang-undang, antara lain RUU KUHP, menolak Undang-undang Pertanahan, Permasyarakatan dan Ketenagakerjaan.

Selain itu, juga meminta pembatalan Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Undang-Undang Sumber Daya Air serta beberapa tuntutan lainnya.

Melansir berita Antara, terkait hal tersebut, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengimbau agar peserta aksi mahasiswa dilakukan secara santun.

“Prinsip menyampaikan aspirasi memang dijamin oleh Negara, namun proses untuk menyampaikannya haruslah tetap dalam kesantunan,” ujarnya di Surabaya, Kamis (26/9/2019).

Gubernur Khofifah berharap peserta aksi menyampaikan aspirasi dengan tetap menjaga ketertiban sosial dan hindari pesan-pesan yang membuat perspektif menjadi berbeda.

“Sebab dari banyak foto-foto yang sampai ke saya, kok ada yang agak nyeleneh dari objektivitas apa yang ingin mereka sampaikan. Makanya semua harus saling menjaga,” ucap mantan Menteri Sosial tersebut.

Gubernur menggarisbawahi perlunya menjaga objektivitas karena sekarang ini banyak muncul joke atau pesan kata-kata di poster yang menurutnya kurang pantas. Sementara itu, Khofifah juga mengimbau pelajar tingkat SMA, SMK maupun Aliyah tidak ikut aksi turun ke jalan, dan tetap belajar seperti hari-hari biasanya.

Orang nomor satu di Pemprov Jatim itu juga meminta kepada seluruh guru dan kepala sekolah tingkat menengah atas agar siswanya tetap belajar.

“Sudahlah berikan kesempatan kepada kakak-kakak mahasiswa saja, tetap dalam kesantunan, dalam ketertiban dan objektivitas dari aspirasi yang ingin disampaikan,” ujarnya, berharap.