Cinta

Begini Rasanya Cinta Game Over

Bacanya yang sabar ya, Maklum Curhat

TandaPetik.Com – Sore kemarin, aku nggak tahu kenapa tiba-tiba air mata menetes di pipi (ya iyalah di pipi masa di dahi, keringet kali), aku down, berasa jadi diriku yang sebenernya dan berasa keluar apa yang jadi bebanku selama ini. Yang selalu kututupi, kututupi pake tawa canda bersama teman-teman yang kadang menjengkelkan, kadang kututupi pake wijen juga pake selai coklat. Sering juga kuhibur dengan marah-marah atau teriak-teriak marahin temen-temenku yang kesalahannya padahal nggak seberapa.

Semua itu cuma buat nutup luka dan nutup kesedihan yang terkadang datang, cuma gara-gara masalah cinta, eh bukan, masalah pacar, pacar padahal cuma percobaan sebelum kita menemukan orang yang bener-bener cocok buat kita. Padahal pacaran ‘kan nggak boleh, tapi tetep aja dilakuin. Ah ya sudah lah.

Aku pengen cerita, tentang orang yang kutangisi sore ini, orang yang dulu lumayan lama mengisi hati dan hari-hariku. Dia itu lumayan ganteng tapi rada memble, rahangnya maju ke depan, matanya sipit kaya orang China, kulitnya putih langsat kaya mutiara. Aku kenal dia waktu aku menempuh pendidikan nonformal di salah satu lembaga pendidikan di Kota Besar yang ada di Kalimantan Selatan. Suatu lembaga yang mengadakan kuliah cepat dan kerja pun dapat, iya sih, tapi nggak semua murid-muridnya itu bisa langsung kerja keles. Ya harus berusaha juga nyarinya.

Nah, balik ke cerita di cowok memble, dulu katanya dia naksir sama aku, dia udah lama perhatikan aku, udah lama juga katanya suka sama aku, itu juga dia yang cerita setelah kita bedua saling kenal trus jadian, singkat aja tapi memikat.

Aku udah bosen dan illfil sama pacarku yang sebelumnya eh dia datang, ya udah embat aja yekan. Awalnya enak aja, dia orangnya asik, kalem, biasa orang yang baru kenal ‘kan ngobrolnya nyambung gitu kan bisa disebut asyik atau bahasa banjarnya rami.

Waktu menempuh pendidikan di sana, aku beda jurusan sama dia, aku administrasi rumah sakit, dia teknik otomotif. Yang satu suka ngobatin motor yang satu suka ngobatin manusia. Cocok deh, begitu pikirku, eaaaa (Fase lebay nih).

Beberapa minggu berjalan, kayanya aku mulai nggak enak sama dia, dia terlalu ngatur-ngatur terlalu cerewet, masa aku kemana-mana harus selalu bilang sama dia, ya mana aku sempet. Kayaknya nggak sampe 2 bulan hubungan kita berakhir. Lepas kontak, pernah ketemu sekali dalam sebuah acara, itu juga cuek-cuek bebek, kayak orang yang nggak pernah saling kenal.

Beberapa bulan berjalan, aku pernah pacaran 1x setelah putus sama dia, sama kakak kelasku, tapi itu juga cuma 1 bulan lebih kurangnya. Setelah putus, aku biasa aja, kembali jalani kesendirian. Iseng-iseng aku buka facebook, dan lihat siapa sih yang suka liat profilku, ternyata dia, dia termasuk urutan nomer 3. Wuih, kami masih ‘temenan’ di facebook meskipun udah jadi “bekas pacar”. Aku minta pin BBM-nya, karena waktu dia yang minta pas BBM-ku lagi nggak aktif (btw, BBM sekarang dah K.O, kalah sama Whatsapp :D)

Setelah ku invite, lalu dia terima, dia BBM aku pura-pura ngomentari display picture-ku. Lama-lama rame tuh obrolan eh dia ngajak balikan, karena kami berdua sama-sama nggak punya pacar, ya udah, jadian lagi untuk kedua kalinya.

Awalnya dia yang lebay, dia kayaknya emang gitu kalo awal-awal jadian, dan biasanya cowoknya yang kayak cinta banget sama cewenya. Ya emang gitu, semua berjalan dengan baik, sampe beberapa bulan kami bahkan ga pernah terlibat cek-cok.

Aku pernah minta beli’in pulsa Rp50.000 dan dia mau aja tuh langsung ngisi’in, karena kita baru deket lagi setelah satu tahun lepas kontak, kita banyak cerita-cerita masalah kehidupan yang sekarang kami berdua jalanin. Aku masih jadi anak kuliahan dan dia udah jadi mekanik di salah satu dealer merk motor yang sangat terkenal di Indonesia. Tapi, selama beberapa bulan kita sering ngobrol pas malam aja. Aku juga masih belum ada rasa banget sama dia jadi aku cuek aja, kalo dia nggak ada ngontak, aku ya stak. Kalo dia nge-chat ya aku bales. Gitu aja berjalan sampai sekitar 2 minggu kami pacaran.

Pernah juga pas awal pacaran, dia pengen ketemu aku sampe bela-belain ke Banjarbaru dan pinjem motor temennya. Mana cuaca lagi hujan, dia tetep nekat nyari’in kostku.

“Kost mu dimana?”

Gitu sms dia, aku jelasin trus ku sms sampe 2x, kayaknya setelah kujelasin petanya dia langsung nyari,

“Kamu yakin mau kesini? Sekarang masih hujan,” kataku.

Ternyata dia udah nyari kostku dan kelewatan dikit. Pas aku keluar gerbang pas dia datang dari arah berlawanan. So sweet banget keknya, di bawah pohon hujan-hujanan bedua cuma buat ketemuan dan ngobrol. Nggak lama dia pamit pulang, setelah sampai di mess dia sms aku.

“Rasanya nggak enak badan nih, apa gara-gara kehujanan tadi ya?”

“Bisa jadi tuh, kamu sih tadi kubilang nggak usah kesini juga.”

“Ya ga apa-apa lah, demi ketemu kamu kok, hehe.”

“Ya udah, minum obat trus istirahat ya, besok kerja.”

“Iya, sayang.”

Aku cuma bisa kasih saran dan perhatian, entah kenapa setelah pertemuan itu aku jadi makin sayang, yang awalnya biasa aja, eh jadi CLBK (cinta lama belom kelar).

Beberapa bulan berjalan, santai, enjoy dan baik-baik aja. Bulan ketiga kami pacaran, dia ternyata kepikiran mau ngredit motor, karena selama ini kalo nggak dia yang datang kesini sama temennya ya aku yang kesana pake motorku. Dia minta saranku, dia ada niat buat ngambil motor dari merk lain.

“Bukannya lebih baik kamu ngambil disitu aja, supaya bisa dapat kredit karyawan, lumayan ‘kan nggak pake bunga,” kataku memberi saran.

“Iya sih, tapi masih kutanyain lagi nanti,” jawabnya.

Setelah proses yang lama dan lumayan ribet akhirnya motornya keluar, motor sport 150cc DOHC 6 speed. Keren sih, bayangin aja baru keluar dealer udah buat jemput aku ke kost, kebetulan dia libur kerja karena ada Hari Buruh Nasional, makanya dia ada rencana sama temen-temennya buat ke waterboom bareng-bareng, dan ternyata di antara temen-temennya cuma dia yang bawa pacar, malu sih, tapi ya udah lah. Aku enjoy aja (Padahal dalam hati ada yang mengganjal juga sih).

Di tempat itu aku dapat salah satu kenangan yang bikin aku susah buat nggak mikirinnya, bahasa gampangnya kenangan yang nggak terlupakan. Mulai dari berangkat sampai pulang dari waterboom. Dan yang paling berkesan di antaranya, waktu perjalanan dia nganter aku pulang ke kost, pas aku pura-pura tidur di pundak dia, tapi emang capek banget sih, tanganku jatuh ke samping dan dia langsung pindahin tanganku buat melingkar di pinggang dia, kami udah nggak peduli lagi mau dilihat orang gimana. Aku nikmatin itu, sampai hampir setengah perjalanan aku mulai sadar dan bangun.

Tapi, setelah mulai ngredit motor, kayaknya dia mulai perhitungan deh, alasannya karena beban kredit motornya yang harus dipotong dari gaji dia, padahal dulu kami jalan ke mall, makan bakso, dia biasa aja sih, ga pernah perhitungan, paling cuma nyebutin berapa habisnya. Aku awalnya biasa aja, aku mulai ngerti keadaan dia sekarang. Walaupun, aku mulai merasa ada perubahan sedikit, mungkin dia bosan atau aku terlalu memaksanya menuruti apa mauku. Kita udah mulai banyak cek-cok, mulai sering nangis, mulai sering berantem, entah karena apa, mungkin aku merasa dia kurang banyak waktu buat aku, karena dia kerja seharian dan cuma bisa hubungin aku pagi dan malam. Aku pahami itu, aku juga bersyukur kalau dia libur kita masih bisa ketemu.

Aku emang suka nekat orangnya, kadang nggak perlu mikir panjang buat melakukan suatu hal yang bisa dibilang bodoh dan konyol. Setelah dia mulai berubah, aku sering tiba-tiba datang ke mess nya, cuma buat ketemu dia, karena dia udah mulai jarang banget ke kostku. Awalnya dia biasa aja, dulu juga yang ngajak pertama kali ya dia, jadinya aku tahu tempatnya.

Sampai bulan ke-6, hubungan kita masih berjalan dengan baik, meskipun makin sering cek-cok, masalah ketemuan dan yang pasti masalah ongkos pacaran. Nggak enak sih, perhitungan, iya emang perhitungan, tapi aku coba memaklumi, karena dia di sini merantau, jauh dari orang tua, makan dan tempat tinggal dia urus sendiri dan pake duit dia sendiri, aku sepenuhnya memaklumi itu. Aku pun merantau dan masih menempuh pendidikan di jenjang perkuliahan, tapi bedanya semua keperluan hidupku di sini ditanggung oleh orang tuaku.

Pernah juga kami berantem, karena aku pernah bilang mau traktir dia, tapi ujung-ujungnya dia yang bayarin. Kami pernah nonton di bioskop itu juga pake duit masing-masing. Mungkin udah gini jadinya, kalo dulu dia sering ngalah, ternyata keluar sifat aslinya yang pemberontak dan keras hati.

Bulan ke-7, pas hari raya idul fitri kami pulang ke kampung masing-masing, melepas rindu sama orang tua kami. Dia ngucapin “Selamat hari raya idul fitri, mohon maaf lahir batin, sayangku.” aku bales, “selamat hari hari raya idul fitri, mohon maaf lahir batin juga sayangku.”

Udah gitu aja, semenjak dia di kampung halamannya dia jarang banget sms aku, dengan alasan dia jarang megang hp, karena dia lagi ngumpul sama keluarga atau temen-temennya dan nggak enak kalau harus mainan hp melulu. Ya udah, alasan yang bagiku susah buat diterima, rasanya kayak mau boker tapi harus ditahan dulu karena nggak ada toilet.

Sampai suatu hari aku bikin dia marah, aku bilang kata “bangsat” karena dia emang sama sekali nggak ada hubungin aku beberapa hari. Kami berantem hebat, melakukan pembelaan diri masing-masing dan memang aku yang salah, terus aja salah karena imbuhan satu slogan “aku yang gak bisa ngertiin dia”, udah gitu aja.

Bulan ke-7 ini juga, dia emang makin berubah, kayak nggak ada lagi sayang-sayangnya sama aku. Ada kabar katanya adiknya mau tinggal disitu, mau melanjutkan pendidikan di tempat yang mempertemukan kami berdua. Tambah lagi bebannya, dan dia mulai ngeluh terus karena selain kredit motor dia juga harus ngurusin adiknya, padahal belum tentu adiknya mau kurus (Iya kan? Iya-in aja biar cepet).

Bulan ke-8 makin parah, dia cuma sms pas malam, kalo dia udah nggak ada kegiatan atau kerjaan baru deh dia sms aku. Udah nggak mau lagi menemui diriku dan otomatis juga nggak mau aku datang menemui dia. Dan jumlah kita sms-an juga bisa dihitung pakai jari tangan, nanti alasan dia pasti capek lah, trus mau tidur lah, apa apa lah. Manggil aku ‘sayang’, juga hampir nggak pernah lagi. “lagi apa?” “lagi tiduran aja, km?” “rebahan, dah makan?” “udah, km?” udah juga, ya udah aku mau tidur dulu, capek”. Gitu aja trus, sampe ninja hatori mendaki gunung lewati danau toba lalu bertemu Dora dan Boots. Cuek bebek, udah kayak orang yang baru kenal tapi sama-sama cuek, aku mau perhatian gimana lagi, kalo dianya aja nggak ada respon.

Sampe akhirnya dia pengen akhiri hungungan kami di bulan ke-9, aku gak mau, aku masih pengen perbaiki kesalahanku. Aku minta kesempatan tapi kayaknya udah nggak ada lagi. Dalam kasus ini kayaknya yang salah emang cuma aku, ya cuma aku, manusia paling bersalah di muka bumi, versi dia bukan versi on the spot.

Aku nekad, aku datangin dia dengan membawa sebilah pisau, ya kelakuan nekad yang bener-bener gila, karena aku udah nggak tahu lagi, mau gimana lagi, pikiranku buntu, aku udah kayak nggak bisa hidup tanpa dia, padahal dia bukan oksigen.

Aku ga peduli mau aku mati, mau aku hidup dengan kecacatan, aku cuma coba cari perhatian dia, dengan berbuat seperti itu. Tapi, hasilnya nihil. Dia bilang dia mau coba berubah, tapi nyatanya dia emang bener-bener bosan dan memang bener-bener nggak mau lagi kuajak menyambung hubungan ini. Makanya kuurungkan niat untuk konsultasi ke Dinas Perhubungan terdekat.

Sampe-sampe di hari ulang tahunku dia emang bener-bener nggak inget atau sengaja nggak mau inget. Aku sms dia, udah kayak orang bodoh dan gila (atau mungkin gabungan dari keduanya).

“Hari ini aku ulang tahun, kamu gak inget?”

“Oh, ya, selamat ulang tahun, maaf aku gak bisa ngasih apa-apa.”

“Iya, nggak apa-apa, aku mau kita kaya dulu lagi.”

“Maaf, aku nggak bisa, aku udah nggak sanggup.”

Dan, berakhirlah semuanya, aku pun udah nggak sanggup nanggung beban atas sikap dia yang berubah 270 derajat Fahrenheit dibanding pas awal pacaran.

Padahal dulu, waktu dia ulang tahun, aku ngasih kejutan buat dia, aku beli kue kecil dan kutaruh lilin di atasnya, aku kasih kado sebuah dompet yang harganya gak seberapa. Karena dia bilang, dompetnya mulai rusak, katanya dia juga nggak pernah dikasih kejutan atau hadiah dari pacar-pacar dia sebelumnya. So sweet banget ‘kan kayaknya. Aku juga pernah ngasih dia jam tangan dan itu semua aku kumpulin dari uang jatah bulanan yang dikasih orangtuaku, pake duit orang tua lah bahasa gampangnya.

Aku juga pernah pinjemin motorku buat dia pelatihan, karena motor dia dibawa pulang bapaknya, dan dia ditinggalin motor butut 100 cc, motorku ‘kan 125 cc, ya udah kupinjemin, sekalian kubeliin jam tangan tadi buat dia pelatihan. Dan ternyata dia juara 3, walapun rada kecewa, aku semangatin dia. Bersyukur bisa nyumbang 1 piala lagi, buat perusahaan dia. Apapun kulakukan demi dia, asalkan aku mampu.

Dan ternyata itu semua nggak ada gunanya. Kita berakhir, kita selesai, perjalanan kita cukup sampai di sini, berhenti di pinggir jalan, soalnya kalo di tengah jalan nanti ke tabrak truck. Aku cuma bisa terima, yang asalnya aku nggak bisa hidup tanpa dia, menjadi “hidupku harus tetep berjalan, meski tanpa dia”.

Artikel Berkaitan

4 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close

Adblock Detected

Dukung kami dengan menonaktifkan pemblokir iklan Anda
WhatsApp chat Chat Admin