Ulasan

Banjar Festival 2018: Ratusan Orang ke Jakarta, Ini Kata Y.S Agus Suseno

TandaPetik.Com – Banjar Festival 2018 yang diselenggarakan 29 Juni – 1 Juli 2018 di Taman Ismail Marzuki dan CFD Bundaran HI, Jakarta pastilah memiliki maksud dan tujuan baik sebagai upaya promosi wisata daerah Kalimantan Selatan, dan mungkin sekaligus memecah dilema kebuntuan promosi wisata yang selama ini kurang maksimal. Tapi apakah pilihan melaksanakan Banjar Festival 2018 di Jakarta sudah menjadi solusi terbaik?

Terkait Banjar Festival 2018 yang layaknya sebuah etalase Kebudayaan Banjar, Kalimantan Selatan, tentunya memiliki dialektikanya sendiri. Salah seorang Seniman dan Budayawan Kalimantan Selatan, Y.S Agus Suseno mengunggah tulisan melalui akun facebooknya dalam bentuk puisi modern Banjar. Berikut tulisnya:

Y.S. Agus Suseno

BANJAR FESTIVAL 2018

Baratus-ratus ikung urang banua tulakan ka Jakarta
Maramiakan Banjar Festival 2018 — ujarnya
Babuang-buang duit haja
Ujar gawiannya camuh jua

Nang ngaran urang jaba
Manangati kada kawa
Ulun manyurung pandir wara
Lamun sabarataan baranai haja
bungul pada kalum ngarannya

Jaka karasmin budaya Banjarnya di banua haja
Urang luar nang bacu’ur ka banua!
Sakira urang rami ka Bumi Antasari
Mambawa uncui asing-asingnya
Mambawa rajaki gasan warga

Lamun karasmin budaya Banjarnya di banua
Tambang di darat, di batang banyu
warung makan wan wadah kaguringan payu
Rami urang baulanja
Pupuluran, sasirangan, intan, yakut, nilam baiduri payu jua
Sabarataan kana sawabnya
Pamarintah tinggal mamutiki pajaknya
Banjar bahindang-bahindala
Banua bauntung batuah ngarannya

Lamun bakarasminan di Jakarta
Urang nang mamutiki uncui kita
Urang Jakarta nang untungnya
Kadada untungnya sahama-hama gasan banua
Manyugihi urang haja

Maap haja pang
Kada mahual kahandak urang
Lamun kadada nang waninya manguya
Jaka tatak ilat ha
Pamburisit ngarannya!

Banjarmasin, 01.07.2018

Maksud puisi di atas kurang lebih berisi menyampaikan pendapatnya tentang kegiatan tersebut. Ratusan orang dari Kalsel berbondong-bondong pergi ke Jakarta dinilai hanya membuang-buang uang, sementara manajemen atau pelaksanaanya amburadul.

Dalam puisi di atas juga berisi pertanyaan, kenapa pelaksanaan Banjar Festival 2018 tidak dilaksanakan di Banjar, Kalsel saja (bumi Antasari)? Jika itu dilakukan, justru akan memberikan rejeki bagi warga banua. Sebaliknya, dengan pelaksanaan di Jakarta, justru lebih banyak memberikan manfaat bagi orang Jakarta dalam pelaksanaan tersebut.

Puisi di atas juga dimaksudkan Agus Suseno sebagai sumbang saran, mungkin bisa diartikan juga sebagai kritikan. Di sana tertulis, merasa dirinya sebagai orang biasa, melarang tidak bisa, tapi kalau semua orang hanya diam tak berani bersuara, dianggap Agus Suseso sebagai kebodohan. Barangkali itulah yang membuat Agus Suseno menyebarkan puisi berisi kritikan terhadap pelaksanaan Banjar Festival 2018.

Setelah diterbitkan dan menjadi konsumsi publik, puisi kritikan tersebut kemudian menuai beragam komentar netizen di Facebook. Anda bisa membacanya langsung di bawah ini.

Tags

harie insani putra

Penulis kambuhan. Kadang menulis dengan jurus mabuk.

Artikel Berkaitan

One Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close

Adblock Detected

Dukung kami dengan menonaktifkan pemblokir iklan Anda
WhatsApp chat Chat Admin